Pengertian Gempa Tektonik, Vulkanik Dan Runtuhan Lengkap

Pengertian Gempa Tektonik, Vulkanik dan Runtuhan Lengkap - Di dunia ini aneka macam fenomena alam, baik yang merugikan ataupun tidak merugikan manusia. Contoh fenomena alam yang tidak merugikan insan menyerupai terjadinya gerhana bulan, gerhana matahari, terjadinya pelangi, hujan, aurora dan sebagainya. Sedangkan referensi fenomena alam yang merugikan insan menyerupai gempa bumi, longsor, gunung meletus, banjir, tsunami, dan sebagainya. Fenomena tersebut tiba secara tiba tiba ataupun ditandai dengan kejadian tertentu. Salah satu jenis fenomena alam yang cukup merugikan yakni gempa bumi. Gempa ini sanggup dibagi menjadi tiga yaitu gempa tektonik, vulkanik dan runtuhan. Mungkin anda sudah mengerti wacana pengertian gempa tektonik, pengertian gempa vulkanik dan pengertian gempa runtuhan.


Gempa bumi merupakan salah satu jenis peristiwa yang pernah melanda Indonesia maupun negara negara di dunia. Gempa tersebut sanggup berupa gempa kecil maupun gempa besar. Nah pada kesempatan kali ini aku akan menjelaskan wacana pengertian gempa tektonik, pengertian gempa vulkanik dan pengertian gempa runtuhan. Untuk lebih jelasnya sanggup anda simak di bawah ini.

Pengertian Gempa Tektonik, Vulkanik dan Runtuhan Lengkap

Pengertin gempa bumi yakni getaran keras yang hingga kepermukaan bumi. Peristiwa gempa bumi tersebut dikarenakan adanya kegiatan pada lempeng bumi ataupun kegiatan diluar Bumi. Pada dasarnya faktor penyebab gempa bumi tersebut cukup banyak. Gempa bumi sanggup dibagi menjadi tiga jenis berdasarkan penyebab terjadinya gempa yaitu gempa tektonik, vulkanik dan runtuhan atau terban. Wilayah Indonesia yang sering mengalami gempa menyerupai di Sumatera dan Aceh, meskipun dengan skala yang kecil. Di bawah ini terdapat klarifikasi mengenai pengertian gempa tektonik, pengertian gempa vulkanik dan pengertian gempa runtuhan.

Gempa Tektonik

Pengertian gempa tektonik yakni gempa yang disebabkan oleh pergeseran lempeng bumi yang terletak di cuilan dalam/pusat bumi. Gempa tersebut akan mengakibatkan tsunami kalau terjadi dilaut. Gempa tektonik sering terjadi di tempat Sirkum Mediterania dan Sirkum Pasifik. Gempa tektonik mengakibatkan terjadinya lipatan tanah dan pergeseran tanah.

Terjadinya gempa tektonik disebabkan oleh pelepasan tenaga dari pergerseran lempengan tektonik. Apabila terdapat dua lempeng bumi yang bertemu dalam satu patahan maka akan melaksanakan gerakan bergeser, mendekat ataupun menjauh. Pada dikala itulah akan terjadi pengumpulan energi hingga lempeng tektonik tidak sanggup menahan gerakan tersebut. Kemudian akan terjadi peleasan tiba tiba hingga menggetarkan bumi. Berikut tempat daerah yang sering mengalami gempa tektonik yaitu:
  • Daerah Sirkum Pasifik mencakup Negara Indonesia, Balkan, Iran dan India,
  • Daerah Sirkum Mediterania mencakup Negara Jepang, Amerika Tengah, Cile dan Filipina.

Gempa Vulkanik

Pengertian gempa vulkanik yakni jenis gempa yang disebabkan oleh gunung berapi lantaran magma mengalami pergerakan. Biasanya gempa tersebut terjadi dikala gunung akan meletus atau sedang aktif. Gempa ini terjadi lantaran adanya penyumbatan tekanan gas pada kawah gunung sehingga mengakibatkan gunung tersebut meletus dan menciptakan getaran. Gempa vulkanik banyak dirasakan oleh penduduk disekitar kaki gunung berapi. Namun ancaman gempa vulkanik lebih kecil kalau dibandingkan dengan gempa tektonik. Gempa vulkanik pada gunung berapi juga menghasilkan bubuk panas yang sanggup menciptakan tumbuhan, binatang dan insan mati.

Di Indonesia pernah terjadi gempa vulkanik terbesar pada dikala Letusan Gunung Tambora tahun 1815. Letusan ini mengakibatkan 92.000 jiwa tewas.

Gempa Runtuhan/Terban

Pengertian gempa runtuhan yakni jenis gempa yang disebabkan oleh runtuhnya lubang ataupun terowongan dalam tanah. Reruntuhan tersebut banyak terjadi pada terowongann bawah tanah bekas tambang yang telah ditinggalkan lama. Selain itu gempa ini juga terjadi pada gua alami yang mengalami reruntuhan stalaktit, meskipun skala gempanya kecil dan hanya dirasakan disekitar lokasi reruntuhan saja.

Selain pengertian gempa tektonik, pengertian gempa vulkanik dan pengertian gempa runtuhan di atas, adapula jenis gempa lainnya. Berikut jenis jenis gempa bumi berdasarkan intensitasnya:
  • Gempa makroseisme yakni jenis gempa sanggup dirasakan oleh insan tanpa memakai alat lantaran intensitasnya besar.
  • Gempa mikroseisme jenis gempa yang hanya diketahui dengan alat deteksi gempa atau seismograf lantaran instensitasnya kecil.
Demikianlah klarifikasi wacana pengertian gempa tektonik, pengertian gempa vulkanik dan pengertian gempa runtuhan. Semoga artikel ini sanggup menambah wawasan anda. Terima kasih.
Next Post Previous Post